Sunday, May 04, 2008

Aku gagal pada percubaan pertama untuk menyambung karrier.

Terkebil-kebil aku pandang bintang melalui sunroof kereta aku awal malam tadi sambil tunggu aku diselamatkan. Tunggu abang dan adik aku datang. Tunggu tow truck datang.

Puas aku ingat. Mana satu kesalahan aku terhadap-Nya sehingga aku menanggung nasib macam ini. Musibah. Haih!

"Ini semua karma." bisik hati aku.

Enam jam sebelum aku terkebil.

Dalam panas tengah hari, aku kuatkan semangat mengangkat sisa-sisa barangan dan baju ke bilik baru aku di rumah taman. Lepak dulu atas katil. Ambil mood bilik baru. Tengok sekeliling. Puas hati.

Lima jam sebelum aku terkebil.

Sambil memerhatikan kereta aku diselaputi buih putih sabun. Aku terfikir. Buat checklist dalam kepala. Bumper depan, ok. Wiper belakang, ok. Side mirror sebelah kanan, ok.Enjin, tak ok sangat. Hujung bulan ni nekad. Memang dah masa untuk servis.

Tiga jam sebelum aku terkebil.

Barang-barang aku sudah siap load dalam kereta. Salam semua orang lebih kurang, jalan. Tengok rumah kampung untuk kali terakhir. Aku rasa bila aku balik nanti, dah terus ke rumah taman agaknya. Bila-lah nak tengok rumah tempat aku membesar ini lagi.

Sebak juga rasa hati.

Dalam 30 kilometer pertama tiada masalah. Perjalanan lancar.

Dua jam sebelum aku terkebil.

Tiba-tiba aku rasa air-cond aku semakin panas. Aku jeling pada panel meter, ada satu lampu menyala. Lampu battery. Aku rasa steering wheel aku berat semacam.

Hati aku terdetak, "Ah, sudah! Ini mesti ada short circuit ni."

Papan tanda menunjukkan perhentian Yong Peng 5 kilometer lagi. Otak mula berfikir samada berhenti untuk check atau tidak. Final decision, berhenti dulu. Tengok apa yang patut.

Aku berhenti. Buka hood enjin, check minyak power steering wheel. Ok. Try start enjin. Ada tapi senyap sikit.

Teks abang aku.

[Kereta break down kat hentian Yong Peng. Steering jam.]

Aku check balik. Mak aih!! Belt enjin aku dah bersepai!! Berburas. Nasib baik aku dah berhenti. Kalau putus ketika aku jalan tadi, alamatnya, makan maggi 3 bulan aku.

Teks abang aku semula.

[Minta bantuan. Belt besar wa dah putus!]

Abang aku call. Selesaikan apa yang patut. Dia suruh aku relax kat hentian tu sampai dia datang selamatkan aku. Lega. Lebih kurang pukul 9 aku berjaya di selamatkan.

Percubaan pertama aku untuk menyabung karier, gagal. Esok aku cuba lagi dengan kereta adik aku pula. Kita tengok macam mana. Kalau berjaya, memang confirm aku makan maggi 2 bulan pertama.

Haih! penuh pancaroba.

7 comments:

e.a.m.y said...

anda

smlm sy sibuk

ampon

kamu sudah ok?

Kumprinx said...

Kes2 mcm ni King Of Pomen Pipi mungkin boleh membantu.

All the best to you brader..
Lu kan Rambo.

or0 said...

Yo Mr Rambo, masih ingat aku? bila mau futsal lagi?venue kena tukar le..

bagaimana kereta ko?

aku dah memautkan blog ko ke blog aku, sukati ko la nak pautkan aku punya ke taknak..

ciKenit said...

kesian rambo.
lebih kurang same je ngan nasib saye.
saat2 genting gini la kereta pulak nak meragam.
bertahan oke?

semoga sukses untuk menyambung karier.
:)

Sailor Chan said...

rumah takde internet

ThisGunIsHeavy said...

Salam Mr. Rambo...

Setiap yang berlaku tu ada hikmahnya..

tabahkan hati...

rambo said...

eamy - takpe. no problem

kuprinx - aku dah roger tapi dia sibuk nak tumit aku.

oro - oh encik jamal. boleh je nanti2. ok nanti aku pautkan.

ciki - tu lah. time kene je terus teringat ciki.

chan - sabar. aku tengah riki bos aku macbook air.

gun - hmm you were right.