Wednesday, June 10, 2009

Cerita Sang Anonymous

“Hoi, celaka!” jeritan Sang Anonymous kedengaran memecah hingar bingar.

Aku meneruskan perjalanan. Tanpa menoleh ke belakang. Terus menuju ke arah tangga. Perlahan aku meniti anak tangga, turun menuju ke arah Puduraya.

“Hoi, berhenti la sial! Gua panggil lu la mat. Yang pakai baju Foo Fighters tu.” bebel Sang Anonymous.

Sambil berjalan, aku melihat baju aku. Ya. Memang aku yang memakai baju Foo Fighters. Dari album Colour and Shape. Dengan rajah abstrak dicetak di hadapan baju.

“Kutu mana panggil-panggil gua ni?” aku berbisik perlahan.

Aku perlahankan langkah. Sebelum sampai ke pagar penelan tiket LRT, aku berhenti. Pagar penelan tiket LRT hanya dua tiga langkah dihadapan. Tegak berdiri menunggu manusia menyuapkan tiket LRT untuk meneruskan perjalanan.

Tegak berdiri umpama pintu gerbang mini. Pintu gerbang yang akan memisahkan satu tempat lain kepada satu tempat lain. Pintu gerbang mini yang akan merealisasikan antara fantasi dan kesengsaraan. Macam Tembok Berlin.

Aku hanya mahu lepas ke pintu gerbang mini ini dan meneruskan perjalanan menuju ke euphoria senang hati. Tapi, suara Sang Anonymous ini benar-benar menjengkelkan dan memaksa aku berhenti.

Boleh juga aku terus berjalan. Tapi, Sang Anonymous ini akan terus memekik. Dan ini akan membuatkan orang sekeliling melihat aku. Malu beb! Tak bergaya dipandang orang. Self respect itukan penting. Kena jaga.

“Hah, lu nak apa?” aku berkata sambil berpaling ke arah Sang Anonymous.

“Ha ha ha ha. Cuak lu gua pekik tengah-tengah orang ramai! Tengok muka dah tahu lu cuak. Kan? Kan?”

Aku makin pelik. “Siapa kutu ni?” soal hati aku.

Siapa kutu ni? Siapa Sang Anonymous? Siapa? Apakah? Mengapakah?

[,]

Ini adalah permulaan kepada sesuatu. Sesuatu untuk gua. Amacam?

5 comments:

Anonymous said...

ah, sudah. lain macam bunyi dia ni.

Rajuna said...

lu kena pow ngan mat..er mat er..
mat asli mumfasil bighunnah musyaddat

S.YanaZ said...

saspen beb!saspen...

laki cikgu kimia said...

awek cun ke?

Rambo said...

juna - yang senang senang dah la bagi nama kat mat tu. Mat arif lisukun ke.

Syanaz - tunggu je.

nas - takkan makwe nak terjerit-jerit?